Scroll Untuk Tutup Iklan
Ekonomi

Gorontalo Ekspor Jagung ke Filipina, Mentan Optimis Tahun Depan Capai 2 Juta Ton

706
×

Gorontalo Ekspor Jagung ke Filipina, Mentan Optimis Tahun Depan Capai 2 Juta Ton

Sebarkan artikel ini
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman memeriksa kembali dokumen yang berkaitan dengan ekspor jagung sebanyak 50 metrik ton ke Filipina di pelabuhan Anggrek, kabupaten Gorontalo Utara, Rabu (29/5/2024). (Foto: Haris)

DIGIMEDIA.ID – Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman, bersama Penjabat (Pj) Gubernur Gorontalo Rudy Salahuddin, telah melepas ekspor perdana komoditas jagung sebanyak 50 ribu ton ke Filipina.

Ekspor ini merupakan langkah strategis pemerintah dalam meningkatkan volume ekspor dan produktivitas jagung di Provinsi Gorontalo.

Pasang Iklan Baris disini, Hub 085945868525
ADV
Pasang Iklan Baris disini, Hub 085945868525

Ekspor jagung senilai Rp209 miliar ini merupakan tonggak kebangkitan sektor pangan Indonesia, khususnya jagung, yang lima bulan lalu masih bergantung pada impor sebesar 250 ribu ton.

“Ini adalah bukti nyata kebangkitan kita di sektor pangan, khususnya jagung, dan hari ini kita mengekspor 50.000 ton ke Filipina,” ujar Mentan dalam acara pelepasan ekspor di Kecamatan Anggrek.

Selain ekspor, Mentan Andi Amran Sulaiman juga mengumumkan pengiriman jagung untuk memenuhi pasar domestik di seluruh Indonesia, dengan total pengiriman mencapai 10 ribu ton dari Januari hingga Mei 2024.

Mentan menyatakan bahwa tahun depan Gorontalo diharapkan mampu mencapai produksi jagung di atas 2 juta ton, meningkat signifikan dari produksi saat ini yang hanya 1,5 juta ton.

Pemerintah Pusat juga telah memberikan support bantuan benih untuk 100 ribu hektare di Provinsi Gorontalo untuk mendukung target produksi tersebut.

Pj Gubernur Gorontalo, Rudy Salahuddin, menyampaikan rasa syukurnya atas kerja keras petani dan dukungan penuh dari Kementerian Pertanian yang terus berupaya meningkatkan produksi jagung.

Wakil Ketua DPR RI, Rachmat Gobel, yang hadir dalam acara tersebut, mendukung upaya pemerintah dalam memenuhi kebutuhan dalam negeri dan meningkatkan produksi di Gorontalo.

Ekspor jagung ke Filipina ini tidak hanya menandai kemajuan di sektor pertanian tetapi juga menunjukkan perubahan wajah Indonesia di mata internasional, dari negara pengimpor menjadi negara pengekspor. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

UMGO