Scroll Untuk Tutup Iklan
Nasional

Bendungan Jragung Siap Suplai Air Baku Tiga Daerah di Jateng

×

Bendungan Jragung Siap Suplai Air Baku Tiga Daerah di Jateng

Sebarkan artikel ini
Bendungan Jragung (Foto: Dok Humas Brantas Abipraya)

digimedia.id – PT Brantas Abipraya (Persero), BUMN bidang infrastruktur terus membangun bendungan di seluruh Indonesia untuk menambah pasokan air baku dan irigasi lahan pertanian di Nusantara.

Dengan komitmen berkontribusi dalam menyokong ketahanan air dan pangan di Jawa Tengah, BUMN ini tengah mengerjakan pembangunan Bendungan Jragung di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. 

UMG

Bendungan yang ditargetkan tuntas pada akhir 2024 ini nantinya dapat menyuplai tiga daerah di Jawa Tengah, yaitu Semarang, Demak dan Grobogan.

Bersama dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Brantas Abipraya akan menyelesaikan paket III bendungan ini.

“Dengan masa pelaksanaan projek selama 1.529 hari kalender, Brantas Abipraya mulai mengerjakan Bendungan Jragung tahun 2020.

Selain nantinya bendungan ini dapat memenuhi kebutuhan irigasi pertanian dan menyediakan air baku untuk masyarakat, juga akan mengurangi risiko banjir,” ujar Muhammad Toha Fauzi, Direktur Operasi I Brantas Abipraya. 

Memperkuat penjelasannya, Toha menambahkan bahwa Bendungan Jragung ini dapat meningkatkan suplai Daerah Irigasi (D.I) Jragung sebesar 475 hektar, sehingga bendungan di Semarang ini dapat mengairi irigasi lahan pertanian seluas 4.528 hektar.

Selain untuk irigasi, bendungan ini juga dimanfaatkan sebagai sumber air baku sebesar 1 meter kubik per detik.

Bendungan garapan Brantas Abipraya ini juga mampu mengurangi risiko banjir area hilir dari 378.000 meter kubik per detik menjadi 170.000 meter kubik per detik, sehingga mampu mereduksi banjir sebesar 45%.

Bendungan Jragung dengan kapasitas tampung 90 juta m3, utamanya akan bermanfaat sebagai sumber air baku bagi wilayah Kota Semarang sebesar 500 liter/detik, Kabupaten Grobogan 250 liter/detik, dan Kabupaten Demak 250 liter/detik, serta menyuplai air bagi daerah irigasi seluas 4.528 hektare di Kabupaten Semarang. 

Baca Juga  Pemerintah Upayakan Tanam Tumbuhan dari 38 Provinsi di IKN

“Tak hanya itu, bendungan ini juga berpotensi menjadi destinasi wisata di Kabupaten Semarang. Keberadaannya pun memiliki manfaat sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) berkapasitas 1.400 KW,” imbuhnya dikutip dalam keteragan tertulis, Selasa (28/03/2023).

Dikenal sebagai BUMN terunggul dalam pembangunan bendungan, melalui sederet bendungan yang dibangun, Brantas Abipraya membuktikan komitmennya dalam mendukung Pemerintah dalam pembangunan infrastruktur penunjang ketahanan air.

Seperti diketahun pada periode tahun 2015-2025, pemerintah melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Sumber Daya Air (SDA) PUPR membangun 61 bendungan untuk mencapai ketahanan inklusif pada air, pangan, dan energi.

Di samping penunjang ketahanan air, pembangunan bendungan di berbagai wilayah Indonesia juga bertujuan meningkatkan ketahanan pangan secara nasional.

“Kami akan genjot pengerjaannya dan memastikan pembangunan Bendungan Jragung ini dapat rampung tepat waktu dengan kualitas mutu yang unggul dengan mengutamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3),” tutur Toha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *